“Saya mendidik seperti yang saya mahukan!” atau 5 mitos didikan

Sukar untuk mengatakan mengapa ini berlaku – tetapi sering kita orang dewasa, tiba-tiba kita tersilap standard keibubapaan. Lakukan pemasangan sendiri dari zaman kanak-kanak, atau kurangnya keyakinan terhadap kecekapan mereka sendiri … Namun, ia lebih teruk apabila kita tidak mengetahuinya. Atau apabila kita hanya memahami kesilapan kita pada peringkat penyebab.

keibubapaan

Bagaimana membezakan prinsip dalaman dari setem di kesedaran? Tidak seperti tradisi yang benar, mitos pedagogi tidak memberi ibu bapa mendengar intuisi mereka sendiri, yang bermaksud – untuk memahami seorang kanak-kanak. Bertindak melalui ketakutan, bukan melalui cinta, beberapa stereotaip boleh merosakkan keharmonian ibu bapa-anak hubungan. Tetapi ada! Bersama-sama kita membongkar beberapa mitos sekarang juga.

“Pendidik itu sendiri mesti menjadi apa yang dia mahukan untuk membuat tahanan. “- Vladimir Ivanovich Dal

Mitos nombor 1. “Sekiranya anda memberikan semua yang dia mahukan – dia akan dimanjakan duduk ”

Fikirkan apa yang anak anda mahukan terlebih dahulu. Sekiranya pertama katakan, basikal terlintas di fikiran, jadi kami masih mengayuh berpusing ke arah yang salah. Sebenarnya, keperluan utama setiap orang bayi – keperluan untuk cinta, dan lebih khusus lagi – untuk mengetahui bahawa mereka melihatnya dan dengar. Memberi apa yang dia mahukan dalam pengertian ini, untuk melangkah terlalu jauh mustahil. Dan tidak kira betapa indahnya otak jalan kaki nenek: “Jangan terbiasa dengan tangan anda! Jangan keluarkan bayi dari buaian sekali lagi!”, anak gembira – anak yang telah “duduk” di pelukannya. Dia dan sama sekali tidak “manual” pada usia prasekolah yang lebih tua – bagaimanapun, asasnya keperluan dipenuhi tepat pada waktunya dan tidak ada rasa takut kehilangan cinta

Sekiranya kita bercakap tentang “semua yang dia mahukan,” bererti banyaknya mainan dan hiburan, anda harus faham di sini – penting bagi kita kami melabur dalam faedah ini. Sebagai perbandingan, kami memberikan tiga contoh:

  1. Ibu bapa menggembirakan anak kerana tidak bersalah – sepanjang masa bekerja dan meluahkan perasaan mereka yang tidak ada peluang.
  2. Beli mainan, tanpa menahan amukan.
  3. Keluarga ini mempunyai banyak saudara dan rakan, orang yang rapat persembahan kepada anak.

Setiap keadaan adalah individu, tetapi “kemungkinan risiko” itu berlaku diciptakan bukan oleh “lautan mainan”, tetapi oleh konteks kelimpahannya. Sekiranya konteks – hubungan sihat dalam keluarga, lebihan mainan dan anak-anak kegembiraan tidak mungkin memberi kesan buruk kepada bayi.

Kami juga membaca: berapa banyak mainan yang diperlukan oleh kanak-kanak

Kisah yang terpisah adalah ketika ibu bapa menggunakan larangan di tujuan pendidikan dan pencegahan, selalu dan untuk semua ketakutan merosakkannya. Selalunya kanak-kanak itu tidak mempunyai pilihan selain daripada menjadi lebih sukar – berhenti meminta kebenaran, misalnya. Di sini di sinilah ibu bapa memulakan kesukaran sebenar dalam pendidikan. Pada kanak-kanak lain, ini boleh menyebabkan apa yang disebut “tidak berdaya belajar” – masalah yang menyebabkan kekurangan inisiatif dalam pelbagai aspek dewasa.

Kami membaca juga: manipulator kecil: bagaimana bertindak balas terhadap muslihat kanak-kanak? 10 frasa masa kanak-kanak yang paling berjaya

Mitos No. 2. “Anda tidak boleh menyesal apa-apa perkara kecil – itu akan bertambah kekenyangan

Apabila orang dewasa marah, kita bersimpati dengannya – kita berkongsi berat perasaan, menunjukkan pemahaman dan penerimaan. Dan sayang, ternyata, tidak seorang? Ya, kesukaran kanak-kanak tidak kelihatan begitu meluas, tetapi berterusan maka dia dan anak. Jangan membuangnya dalam masa sukar! Tetapi tidak lebih bimbang daripada dirinya. Keupayaan untuk merasa, bukan mencela diri anda kerana emosi negatif – sesuatu yang kekurangan orang dewasa, kerana didikan yang tidak betul. Semoga anak-anak kita menjadi lebih bahagia dari kita. Anda akan melihat bagaimana, semasa anda berkembang dan berkembang jiwa, orang kecil akan memerlukan lebih sedikit empati untuk berhenti menangis.

Contoh mudah dari pengalaman ibu yang sebenar: Vanya anak yang rentan, nenek malah memanggilnya “banci anak lelaki, “tetapi ibu melihat kemajuan – dalam setahun dia dapat menangis untuk setiap kesempatan kecil (di bawah ooh dan aah nenek yang prihatin, memandangkan ibu harus memperlakukannya “seperti askar), dan ibu menyesal, menyatakan simpati. Tidak perlu risau, tidak ada saraf – hanya memahami semasa mandi. Dan sekarang dia berumur 2 tahun. Sia-sia risau nenek – tidak lebih, tetapi lebih kurang dia menangis, dan tenang jauh lebih pantas. Dan dia tidak boleh menangis – ya, ini orang kurus organisasi mental, tetapi setiap kanak-kanak mempunyai wataknya sendiri. Vanya Jangan menangis sepele. By the way, jika baru-baru ini di jawapan untuk seruan panggilan “Saya memukul!” terpaksa mengambilnya pena, memukul tempat lebam dan memberi dada, kemudian sudah enam bulan kembali semuanya menjadi lebih mudah. Dan pada suatu hari dia begitu ketagihan bermain tentera bahawa, setelah melukai dirinya sendiri dengan lutut, dia menciumnya dan terus perniagaan penting mereka.

Baca juga: Cara mendidik dan berkembang anak optimis? Petua untuk Ibu Bapa

Mitos No. 3. “Menjadi tangisan anak-anak adalah ejekan. Sekiranya perlu pergi, pergi tidak kelihatan! ”

Nah, di manakah logiknya? Ya, diam-diam pergi, merebut masa permainan kanak-kanak yang bersemangat, kita tidak akan mendengar tangisan pahit, tetapi adakah itu ejekan sebenar jiwa kanak-kanak? Lebih-lebih lagi – ini adalah ludah ke dalam jiwa! Letakkan diri anda di tempat anak: ibu hilang tidak disangka, pada bila-bila masa. Nah, dan bagaimana kemudian mempercayainya? Berapa kali sehari, kalau-kalau, menangis, kehilangannya dari ladang pandangan? Atau mungkin di tengah malam, patut bangun dan memanggilnya? Tidak baik anda tidak pernah tahu … Semestinya selalu berwaspada terhadap keadaan yang tidak stabil ini dunia di mana orang saling menipu.

Peringatan, penjelasan, ibu bapa yang sabar. lebih kurang berisiko untuk keadaan mental kanak-kanak.

Contoh lain: ketika Alice berusia setahun, ibunya muncul perlu mendapatkan wang – tidak ada ayah dalam keluarga. Duduk bersama bayi nenek dipanggil, kebaikan mereka tinggal bersama. Dan kemudian pertengkaran bermula: nenek percaya bahawa ibu harus pergi tanpa disedari. Sebaik sahaja mereka begitu dan bertindak, walaupun pada hari itu kekuatan nenek tidak bertahan lama – Alice menangis sehingga ibu terpaksa berhenti panggilan nenek dan lari pulang. Nampaknya ibu sambilan itu bersinar. Tetapi tidak – mengubah strategi mereka, wanita segera menyedari hal itu gadis dan menangis setelah penjagaan ibu kurang, dan kerisauannya berterusan tidak begitu lama: bagaimanapun, ibu berjanji akan kembali, kerana ini sudah berlaku – berjanji dan benar-benar kembali.

Baca juga: Anak itu tidak melepaskan dirinya ibu bukan langkah: apa yang perlu dilakukan?

rasstavanie-s-rebenkom

Mitos No. 4. “Kesopanan mesti ditanamkan dari buaian!”

“Adakah anda mengucapkan terima kasih?” – soalan untuk kanak-kanak berusia satu tahun, dengan lembut mengatakan tidak sesuai. Tetapi berapa banyak nilai yang dapat kita lampirkan untuk ini hampir dari buaian! “Jangan membesarkan anak – mereka akan tetap menjadi seperti anda “- ingat pernyataan ini sekerap mungkin dan tidak latih bayi anda. Lebih baik beri perhatian kepada anda sendiri kesopanan – dan bukan hanya dengan anak. Baiklah, perlakukan bayi itu kepada ciptaan yang terbuka dan ikhlas. Sekiranya di jalan, mengejar pen dengan ibu bapa, seorang tomboy berusia dua tahun akan bertemu, katakan, guru dan tidak bertanya khabar, tetapi mula menangis dan bersembunyi di belakang ibu – bukannya seribu kata, ini akan mengatakan bukan tentang ketidaksopanannya, tetapi tentang bagaimana dia dilayan di tadika. Kemudian anda memutuskan bagaimana untuk bersama dengan kebenaran yang terdedah. Perkara utama adalah mendengar dan merasakan bayi. Dan untuk mengucapkan “terima kasih” dan “tolong” dia akan belajar dari anda contohnya.

Baca juga: Anak yang selesa. Adakah selalu adakah ketaatan itu baik?

Mitos No. 5. “Keibubapaan tidak berlaku tanpa hukuman”

Apabila ibu bapa tidak selaras dengan dunia dalaman anak, mereka tidak akan melakukannya memahami motif kelakuannya. Baik dan buruk. Di sini dan tidak ada instrumen pengaruh manusiawi yang tersisa – hanya manipulasi, ugutan dan hukuman. Jadilah pembantu, bukan pengawas: hubungi anak batin anda dan dia akan menerangkan kepada anda hampir semua keadaan. Kecuali, tentu saja, anda berdamai dengan diri sendiri (milik anda anak batin mesti dengan tulus menginginkan kebaikan, dan tidak membalas dendam masa kecil sendiri – ini berlaku apabila kita bertindak secara impulsif, dan maka kita membenarkan diri kita). Hukuman tidak diperlukan. Atau sekurang-kurangnya tidak lagi kelihatan seperti mencurahkan kemarahan orang dewasa hubungan dengan si kecil.

Kami membaca mengenai topik larangan dan hukuman:

  • Untuk menghukum atau tidak anak kerana salah laku?
  • 8 cara setia menghukum kanak-kanak. Cara menghukum anak kerana kemaksiatan
  • Mengapa anda tidak dapat memukul anak – 6 sebab
  • 15 tanda bahawa anda terlalu tegas terhadap anak
  • Apa yang boleh dan tidak boleh dilarang untuk anak

Sayangnya, pada zaman kanak-kanak kita bersama anda, dalam banyak hal tidak memahami konsep “Didikan” dan “hukuman” hampir sama. “Ibu tidak jerit – ibu membesarkan! “,” Ayah ada satu ubat untuk anda semua kepincangan – vitamin er (tali pinggang)! “- ingat pernyataan seperti itu? Untuk beberapa sebab, dipercayai bahawa tanpa ini kita akan bertambah manja, tidak terkawal, dan umumnya tidak dapat diterima oleh masyarakat. Sekarang kita terpaksa memecahkan stereotaip yang telah menyerang minda kita di bawah pengaruh ibu bapa kita. Ini mesti dibanteras pada tahap kesedaran, dan pada tahap tindak balas, impuls. Anak tanpa paksaan patuh apabila dia merasakan bahawa ibu bapanya sentiasa memihak kepadanya sebelah, menala kepadanya dan bersamanya sepenuhnya interaksi. Dan sungguh hebat!

Kami membaca mengenai topik pendidikan:

  • 7 penemuan yang akan dibuat oleh setiap wanita dengan menjadi seorang ibu
  • Ciri-ciri psikologi membesarkan anak sehingga setahun
  • 7 kesalahan ibu bapa yang menghalang anak-anak mencapai kejayaan
  • 10 Kesalahan Ibu Bapa Terbaik dalam Keibubapaan
  • Cara membesarkan anak dalam kedamaian cinta – 25 nasihat utama

5 prinsip keibubapaan positif

Like this post? Please share to your friends:
Leave a Reply

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: