Larangan ibu bapa – faedah dan kemudaratan: perundingan psikologi Irina Mlodik

Kata ahli psikologi kanak-kanak Irina Mlodik.

Irina Mlodik

Pengerusi Persatuan Antara Ahli Psikologi Praktikal “Just Together”, PhD dalam Psikologi, diperakui ahli terapi gestalt, psikoterapis eksistensial, kanak-kanak berpengalaman ahli psikologi, pengarang buku mengenai psikoterapi kanak-kanak.

Larangan itu, sebenarnya, adalah batas tertentu yang kita tetapkan kepada kanak-kanak, untuk benar-benar melindunginya, terutamanya. Supaya anak memahami apa yang mungkin, apa yang mustahil, di mana ia berdiri untuk berhenti.

Irina Mlodik

Cukup aneh, melarang, walaupun pada hakikatnya mereka adalah kanak-kanak dirasakan tanpa semangat, sangat kerap kanak-kanak bertindak balas terhadap mereka kebencian, kerengsaan, kemarahan, kemarahan, penting bagi anak, kerana ia memungkinkan, seperti mana-mana sempadan, untuk menenangkan, memahami hal itu ada seseorang yang besar dan dewasa yang menjaga saya bahawa saya tidak mustahil, di mana saya harus berhenti. Oleh itu dalam kami budaya sekarang ada masalah seperti yang ibu bapa yang dibesarkan di sebilangan besar larangan, mereka berpendapat bahawa semuanya mesti diselesaikan anak, anda tidak boleh melarang apa-apa kepadanya. Ia melahirkan anak kegelisahan, kegelisahan, kadang-kadang tingkah laku “lapangan” (1:13) ketika kanak-kanak itu risau, berlari, seolah-olah dia tidak tahu di mana meletakkan dirinya. Ini membawa kepada provokasi, kerana kemudian anak itu memprovokasi ibu bapa untuk meminta ibu bapa meletakkan larangan atau batasan ini, untuk memahami: “Semuanya teratur”, ada seseorang yang besar dan dewasa, siapa yang menjaga saya, siapa yang menyelesaikan masalah, apa yang mungkin, apa tidak dibenarkan. Oleh itu, pada pendapat saya, mesti ada sedikit larangan, mereka mesti jelas, ringkas dan selaras dengan tradisi dan prinsip keluarga.

Selalunya ibu bapa membuat larangan secara automatik. Sekiranya cuba bincangkan punca-punca yang ditumpukan oleh ibu bapa melarang anak anda, maka pada pendapat saya mereka terbahagi kepada dua besar kategori: larangan sedar dan tidak sedar.

Sedar:

  • Selalunya, ibu bapa melarang sesuatu kepada anak ketika dia mahu melindungi sesuatu. Nampaknya dia jika dia meletakkan sekarang larangan / sempadan, maka lindungilah: dari sakit tekak, jika tidak makan ais krim atau melindungi nyawanya dengan melarangnya pergi jalan menuju lampu merah. Ini adalah larangan yang sangat logik dan dapat difahami, dan alasan yang sangat logik dan difahami;
  • Kategori kedua adalah apabila ibu bapa mempercayai bahawa membesarkan anak, kita mesti melarangnya, kalau tidak, pendidikan macam apa? Jika tidak, permisahan, keburukan dan anak ini akan membesar tanpa sensasi bahawa mungkin, bahawa tidak mungkin;
  • Sebab lain adalah kebiasaan. Kepada ibu bapa semasa mereka kecil, ibu bapa mereka melarang mereka melakukan apa-apa, jadi sekarang ia sama mereka melarang anak-anak mereka, kadang-kadang tanpa menyedarinya.

Jauh lebih sukar dengan larangan tanpa sedar, lebih tepatnya tidak sedar mengapa ibu bapa meletakkan larangan ini kepada kanak-kanak.

  • Pertama sekali, pada pendapat saya, atas sebab tidak sedar ada satu hakikat bahawa ibu bapa menyembunyikan sebahagian perasaannya di sebalik itu. Contohnya dia kesal pada anak itu, tersinggung pada anak itu, dan untuk menyatakan hal ini kemarahan ibu bapa kadang-kadang melarangnya;
  • Kategori lain apabila ibu bapa cemburu terhadap anak. Gadis berkata, “Ibu, saya mahu pakaian lain,” dan Ibu mempunyai beberapa gaun, ketika dia masih kecil dan dia berkata, “Tidak, tidak dapatkan. “Ini iri hati. Perasaan yang sangat normal dan dapat dijelaskan, tetapi penting untuk diketahui bahawa ini tidak berkaitan dengan yang sebenar perlindungan kanak-kanak;
  • Keresahan ibu bapa adalah sebab lain untuk larangan tidak sedar. Ibu bapa boleh jadi tidak yakin, cemas, dan takut hidup, bahawa dia bersedia untuk melarang segala-galanya kepada anak “berjaga-jaga” sahaja tidak ada yang akan berlaku kepadanya. Penting bagi ibu bapa untuk memahami bahawa “ini kegelisahan saya, saya sangat takut akan kehidupan, dan anak itu tidak ada di sini daripada “;
  • Keinginan ibu bapa untuk meninggalkan anak bergantung. Kita tidak selalu siap, maka ia tumbuh, meninggalkan kita, menghabiskan lebih banyak masa tanpa kita. Dan kemudian kami melarangnya sesuatu, kemudian hanya mahu meninggalkannya berdekatan anda, biarkan dia ketagih tentang kita.

Malangnya, kesalahan besar ibu bapa adalah bahawa mereka adalah sesuatu melarang melakukannya dengan nada yang sangat mengutuk: “Bagaimana keadaan anda? Adakah anda faham? “,” Anda tidak faham? “,” Bagaimana anda boleh? “, Dengan itu menyalahkan kanak-kanak itu dan memalukannya, yang tentu saja tidak berguna. Setelah larangan tersebut dikeluarkan tugasnya bukan untuk menunjukkan bahawa dia jahat dan sangat bersalah. Larangan – ia berhenti. Oleh itu, jika boleh, semasa menetapkan larangan dan penetapan sempadan tidak boleh menimbulkan kecaman dan, lebih-lebih lagi, Konjugasi (5:17) anak. Lebih baik anda berjaya, semakin mudah anak akan merasakan larangan ini.

Kanak-kanak mempunyai tiga reaksi utama terhadap kita larangan:

  1. Sangat marah, marah, kecewa, menangis, menangis, menjerit. Ini adalah tindak balas biasa terhadap larangan tersebut. Kenapa? Kerana bahawa kanak-kanak itu menginginkan sesuatu, anda mengatakan tidak kepadanya, dia kecewa (keperluannya kecewa) dan dia kecewa. Tugas kita adalah bagaimana ibu bapa, menahan perasaan dan emosi ini;
  2. Penerimaan adalah reaksi kedua terhadap larangan dan sempadan. Mereka adalah mereka menerimanya, tenang dan menjalankan perniagaan mereka sendiri. Kadang-kadang mereka entah bagaimana berehat kerana pada masa itu mereka menyedari bahawa seseorang memerhatikan kesejahteraannya, seseorang menjaga ini;
  3. Reaksi ketiga terhadap larangan tersebut, yang harus memberi amaran kepada kita, adalah ia adalah manipulasi. Semasa kanak-kanak cuba berkeliling dalam beberapa cara larangan kami, tolak, cuba buat keputusan antara ibu bapa bila ibu melarang dan dia pergi ke ayah atau nenek, mereka masih mencuba untuk menyelesaikan sesuatu. Di satu pihak, usaha anak untuk mencapainya dapat dijelaskan, ia berguna untuknya, kerana itu adalah kemahiran yang penting. Tetapi adalah wajar bahawa kanak-kanak melakukan ini secara langsung, iaitu pergi mencuba Ibu untuk membuktikan: “Ibu, sangat penting bagi saya untuk berjalan-jalan dengan teman wanita. Apa yang perlu saya lakukan untuk ini, supaya anda mengizinkan saya? “. Bila ada usaha manipulatif (7:04) untuk mencapai matlamatnya (melalui beberapa merengek, melalui beberapa tindakan lain), maka ini untuk kita, tentu saja, tanda yang tidak menyenangkan, dan di sini penting bagi kita untuk mendidik anak, untuk mencuba setuju dengan dia.

Kanak-kanak dimanipulasi apabila orang dewasa memanipulasi diri mereka sendiri dan kanak-kanak melihat model ini, atau orang dewasa sangat kasar dan sukar, dan terlalu banyak keperluan kanak-kanak yang membuat frustasi terlalu kerap, iaitu dilarang, maka anak itu tidak mempunyai pilihan lain selain daripada untuk memanipulasi. Oleh itu, jika anak anda melakukan manipulasi, maka ada baiknya melihat diri anda dengan teliti: mungkin anda melakukannya, mungkin anda terlalu kerap mengatakan tidak kepadanya.

Cara menetapkan larangan:

  1. Penting untuk memberitahu anak: “Saya melarang anda melakukan ini” dan menurut peluang untuk menerangkan sebab-sebabnya. Ada nuansa ketika kita melarang sesuatu kepada anak dengan kerap, maka anda tidak perlu menerangkan sebabnya sepanjang masa, kerana anak sudah mengenali mereka dengan baik dan lain kali kita hanya katakan tidak. Larangan yang lebih jelas dan sederhana dirumuskan, ia lebih senang difahami oleh anak. Penjelasan harus pendek dan jelas. Anda tidak perlu membaca notasi kerana kanak-kanak itu menghentikan anda dengar dan hidupkan transit: “Ya Tuhan, bilakah semua ini akan berakhir “;
  2. Kami membuat larangan tanpa memberi komen mengenai kisah keperibadiannya, tanpa penghinaan, seperti yang telah kita katakan, tanpa rasa malu;
  3. Sangat mustahak untuk menahan reaksi anak. I.E. bila kanak-kanak itu kecewa, menangis, memukul dengan kakinya – tugas kita adalah untuk menahan. Untuk menahannya adalah penting untuk memahami bahawa, pertama, ia reaksi semula jadi kanak-kanak itu, kedua, untuk berkongsi: “Ya, saya Saya faham anda kecewa / anda tersinggung. “Lebih mudah bagi seorang anak untuk mengambil larangan itu kerana dia melihat bahawa perasaannya diterima, tetapi larangan itu tetap menjadi larangan.

Seperti yang biasa saya katakan kepada ibu bapa: jangan meletakkan batas yang anda tidak bersedia menahan. Sekiranya anda memutuskan untuk melarang sesuatu kepada anak, maka berfikir sebelum itu. Pada masa anda mengatakannya dan selepas itu, lebih baik tidak mengubah fikiran. Anda boleh mengubah fikiran hanya jika anak tersebut telah mengadakan rundingan dengan anda, dan mereka berakhir dengan jayanya. Ubah fikiran anda ketika bayi anda dijual atau pergi dipersetujui dengan orang lain, tidak berbaloi.

Dalam hidup kita dengan seorang anak seharusnya tidak hanya ada larangan, tetapi juga banyak cinta. Sekiranya ada cinta, maka lebih mudah untuk menerimanya larangan dan batasan.

Kami juga membaca:

  • Apa yang boleh dan tidak boleh dilarang untuk anak
  • Larangan yang tidak diperlukan: bagaimana ibu bapa merosakkan kehidupan anak-anak mereka
  • Mengapa anak-anak tidak patuh dan apa yang harus dilakukan oleh ibu bapa?
  • Cara memberitahu anak “JANGAN”
  • 5 alternatif untuk mengatakan TIDAK

Like this post? Please share to your friends:
Leave a Reply

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: