Keanehan atau keegoisan kanak-kanak: bagaimana perbezaannya dari yang lain?

Egoisme wujud dalam diri setiap orang sejak lahir. Boleh untuk mengatakan bahawa mementingkan diri adalah wujud dalam sifat manusia itu sendiri. Dan masa jadi sifat egoistik awal menampakkan diri orang dari zaman kanak-kanak. Bayi yang baru dilahirkan sudah mementingkan diri sendiri. Ketika dia nakal, menjerit dan menangis – ini boleh dipertimbangkan tanda utama egoisme.

Kandungan artikel

  • 1 Lebih banyak mengenai kelainan kanak-kanak
    • 1.1 Rengekan diikuti oleh amukan anak-anak …
  • 2 Bagaimana Ibu Bapa Membantu Anak Anda Menjadi Egois
    • 2.1 Tahap mementingkan diri anak-anak
  • 3 Cara menentang keinginan dan kemarahan kanak-kanak
    • 3.1 Cara mengatasi keegoisan kanak-kanak
    • 3.2 Beberapa perkataan sebagai ringkasan
    • 3.3 Anak saya seorang egois, nasihat daripada ahli psikologi
  • 4 Ibu sekolah: Adakah satu-satunya anak egois?

egois bayi

Walaupun, menurut ahli psikologi, moodness kebudak-budakan belum terjadi egoisme seperti itu, tetapi hanya reaksi normal kanak-kanak, dengan di mana dia memerlukan perhatian. Cara lain dia setakat ini tidak tahu berkomunikasi dengan dunia di sekelilingnya. Dan di sini sangat adalah mustahak bahawa anak itu tidak melintasi garis tertentu di luarnya kegembiraan semula jadi kanak-kanak berakhir dan paling banyak egoisme kebudak-budakan yang sebenar. Garis ini sangat tidak stabil dan bersyarat: untuk menyeberang itu mudah, untuk kembali hampir mustahil.

Lebih banyak mengenai kelainan kanak-kanak

Oleh itu, hasrat kanak-kanak, sebahagian besarnya, belum mementingkan diri sendiri, tetapi hanya cara untuk berkomunikasi dengan anak di seluruh dunia. Sebab utama Kecelaruan masa kanak-kanak diketahui oleh setiap ibu bapa yang berpengalaman:

  • Anak mula bertindak kerana dia merasa tidak selesa: dia tidak tidur, dia panas atau sejuk, dia lapar
  • Dia boleh berubah ketika sesuatu menyakitinya, bangkit suhu, dia merasa sakit – iaitu, anak itu sakit;
  • Bayi memerlukan komunikasi emosi dengan ibu bapanya, dia mahukan untuk dijemput, bercakap dan bermain dengannya;
  • Dia juga boleh berubah-ubah ketika berada jauh dari ibunya (katakanlah, di tadika, dengan nenek, makcik, dll);
  • Kanak-kanak itu tidak memahami bagaimana berkelakuan dalam keluarga. Ia berlaku apabila salah seorang ibu bapa berkelakuan buruk terhadap bayi, dan yang lain, sebaliknya, terlalu lembut. Dalam kes ini, anak tidak boleh untuk mengembangkan tingkah laku mereka sendiri, itulah sebabnya ia berubah-ubah;
  • Dengan bantuan rengekan, anak itu bertindak balas terhadap kekerasan yang berlebihan ibu bapa “bukan”. Setiap sifat anak adalah keinginan untuk meneroka dunia. Terlalu ketat penghambatan ibu bapa menindas keinginan kanak-kanak semula jadi ini. Cuba mengatasi sekatan ibu bapa, bayi bermula bertindak
  • Kesian anak-anak semua berakhir apabila ibu bapa salah dengan percubaan anak untuk melakukan sesuatu oleh anda sendiri. Contohnya, bayi mengatakan klasik “Saya sendiri!” dan cuba makan bubur sendiri, masih belum tahu cara memegang sudu. Dalam pada prinsipnya, ibu bapa harus dengan segala cara mendorong keinginan remah-remah untuk tindakan bebas, dan sebaliknya, mereka merampasnya sudu;
  • Seorang kanak-kanak boleh berubah-ubah walaupun keluarga memerhatikan beberapa perselisihan dan pertengkaran. Katakan ayah bertengkar dengan ibu, orang tua saudara dan saudari sedang bertelagah, ibu memarahi kakak Terdapat banyak pilihan di sini. Konflik seperti itu biasanya menakutkan bayi, menanamkan rasa tidak selamat dalam dirinya, dia berhenti memahami tempat dan peranannya dalam keluarga dan tidak tahu berkelakuan. Oleh itu kehendaknya.

Sudah tentu, mungkin ada sebab lain untuk manifestasi anak-anak liku-liku. Kadang-kadang kelainan boleh dikaitkan dengan usia psikologi kanak-kanak. Dalam kes lain, mereka mungkin menjadi tunjuk perasaan. atas tindakan ibu bapa yang salah. Dan kadang-kadang kehendak kanak-kanak adalah sudah menjadi manifestasi utama egoisme kebudak-budakan.

Kami juga membaca: Cara bertindak balas dan menangani kelainan kanak-kanak (anak dari lahir hingga 1 tahun)

Rengekan diikuti oleh amukan anak-anak …

Sekiranya anda terus-menerus mengabaikan perilaku anak-anak, maka tidak lama kemudian, mereka akan mengalami kelainan dapat berkembang menjadi egoisme keanak-anakan yang sepenuhnya. Mungkin yang paling terang manifestasi keegoisan kanak-kanak adalah amukan. Semua orang mungkin Melihat dan mengetahui apa itu. Setelah ditolak sesuatu, anak itu mula menangis dengan kuat, menjerit, melempar benda, memukul orang tua, hancurkan semua yang muncul dengan lengan, gulung di tanah, kadang-kadang menimbulkan bahaya fizikal pada diri sendiri.

Menurut ahli psikologi, amukan kanak-kanak ada logiknya. Kadang-kadang amukan boleh menjadi reaksi psikologi bayi, yang dengan demikian berusaha untuk menjelaskan bahawa dia memerlukan sokongan orang dewasa. Iaitu dia secara psikologi mula merasa tidak selesa sehingga secara intuitif terpaksa menggunakan sekurang-kurangnya – histeria. Lebih-lebih lagi, seperti itu tingkah laku seperti kanak-kanak dari keluarga yang benar-benar makmur, jadi anak yang membesar dalam keluarga yang tidak berfungsi.

Namun, sebahagian besarnya, amukan kanak-kanak berlaku sepenuhnya sebab lain. Selalunya dengan cara ini anak mencuba untuk memanipulasi orang dewasa. Iaitu, dia ingin menundukkan mereka dengan miliknya mempengaruhi dan mendapatkan semua yang mereka mahukan daripada mereka. Histeria adalah sejenis “belon percubaan” dengan kanak-kanak secara intuitif tentukan bagaimana orang dewasa, seperti yang mereka katakan, akan memimpin mereka keperluan. Sebenarnya, histeria adalah manifestasi masa kanak-kanak yang paling mencolok mementingkan diri sendiri.

Itulah sebabnya histeria kanak-kanak selalu menjadi sandiwara orang ramai. Setelah ditolak “keinginannya”, anak itu meneruskannya tindakan. Lebih banyak perhatian diberikan kepada anak yang histeris, kejang histeris kanak-kanak lebih panjang dan berwarna. Dan sebaliknya: jika dalam hal ini anak tidak diberi perhatian, dia tidak lama lagi dapat menenangkan diri. Secara intuitif, dia faham bahawa kaedah mempengaruhi orang dewasa ini tidak membawa kejayaan, tetapi, itu bermaksud kita perlu mencari cara lain.

Kami juga membaca:

Punca amukan pada kanak-kanak yang berumur berbeza. Bagaimana mencegah amukan pada kanak-kanak? Nasihat ahli psikologi mengenai cara menangani dengan amukan kanak-kanak —Http: //razvitie-krohi.ru/eto-polezno-znat/kak-borotsya-s-detskoy-isterikoy-sovetyi-psihologa.html

Bagaimana ibu bapa menolong anak mereka menjadi mementingkan diri sendiri

Sayangnya, begini: sering ibu bapa sendiri, tanpa curiga atau tidak mahu menolong anak mereka membesar dengan mementingkan diri sendiri. Pertama ini disebabkan oleh keibubapaan yang tidak betul. Kedua, disebabkan oleh beberapa ciri khas ibu bapa. Berikut adalah beberapa kesalahan ibu bapa yang paling biasa, kerana kanak-kanak itu dapat membesarkan egois yang tidak sabar:

  • Cinta ibu bapa, yang disebut “buta.” Sebahagian besar cinta “buta” cinta mereka anak ibu tunggal. Namun, ada cinta “buta” dan sepenuhnya keluarga. Cinta “Buta” adalah pemenuhan oleh ibu bapa semua anak keinginan dan keinginan, baik untuk anak, dan berbahaya. Ia adalah dengan teruk mempengaruhi jiwa kanak-kanak yang rapuh. Dengan alasan kasih sayang ibu bapa yang “buta” anak menjadi tidak lama lagi egois yang lengkap. “By the way, yang paling berbahaya penjenayah dan maniak pada masa kanak-kanak dirosakkan dengan tepat oleh “buta” kasih sayang ibu bapa “;
  • Penjagaan ibu bapa yang berlebihan. Pada hakikatnya, ini sejenis cinta “buta” yang sama. Keperluan anak memberikan autonomi yang munasabah. Sekiranya ibu bapa berusaha untuk melakukan segala-galanya untuk anak (kadang-kadang ini boleh berterusan sehingga majoriti), ia juga menjadikannya egois;
  • Anak tidak mempunyai ibu bapa yang ikhlas cinta Untuk perkembangan normal, kanak-kanak memerlukan berterusan hubungan dengan ibu bapa – baik jasmani dan rohani: pelukan, mengusap kepala, ciuman, pandangan sayang. Sekiranya tidak, maka anak itu boleh menjadi terpencil dalam dirinya. Atau – tuntut semuanya dengan pertolongan amarah dan muslihat mementingkan diri yang lain;
  • Ibu bapa sendiri mementingkan diri sendiri. Sudah diketahui bahawa seorang anak cuba meniru ibu bapanya. Dan jika ibu atau ayah (atau kedua-duanya pada masa yang sama) mementingkan diri sendiri, kemudian, meniru mereka, anak itu sendiri menjadi sama;
  • Rangsangan berlebihan kanak-kanak mendorongnya tingkah laku yang baik. Selalunya ibu bapa, bertindak seperti mereka diri mereka, berniat baik, mendorong setiap kebaikan perbuatan anak-anak mereka: wang, hadiah, perbuatan lain, yang disukai oleh anak. Tidak lama kemudian, kanak-kanak itu mula memahami logik ibu bapa seperti itu, dan cuba kelihatan baik hanya jika apabila dia berharap mendapat promosi untuknya. Bersangka baik – Ini adalah jenis egoisme;
  • Pengaruh sumber maklumat luaran terhadap seorang kanak-kanak. Bukan hanya ibu bapa membesarkan anak, tetapi seorang dunia di mana kanak-kanak itu hidup. Dulu disebut “pengaruh jalanan.” Sekarang – kanak-kanak itu menerima sebahagian besar maklumat dari TV, Internet, filem, dll Sekiranya ibu bapa tidak membayarnya perhatian yang mencukupi dan, seperti yang mereka katakan, jangan menapis yang diterima maklumat, ini juga boleh membawa kepada kenyataan bahawa anak hasilnya akan berubah menjadi egois.

Tahap mementingkan diri anak-anak

Egoisme kebudak-budakan biasanya dibahagikan kepada beberapa peringkat – sesuai dengan usia kanak-kanak.

  1. Tahap pertama bermula sejak lahir dan berlangsung sehingga kira-kira 3 tahun. Tahap ini dapat disebut “egoisme semula jadi.” Pada usia ini kanak-kanak itu, mungkin, memerlukan kepuasan yang semula jadi keperluan: diberi makan, disapu, dibasuh, dihangatkan, disembuhkan. Tidak ada yang perlu dibimbangkan dalam egoisme seperti itu.
  2. Tahap kedua dalam perkembangan egoisme kebudayaan bertepatan dengan prasekolah usia kanak-kanak. Pada usia ini, kanak-kanak itu dapat menganggap dirinya hampir tidak jika bukan pusat alam semesta dan menuntut pelaksanaan yang ketat semua kehendak mereka. Sekiranya mereka tidak dipenuhi, dia mungkin bermula histeria dan bentuk tingkah laku lain yang tidak sesuai. Terutama sekali berlaku apabila anak dibesarkan dengan tidak betul.
  3. Tahap ketiga adalah usia persekolahan kanak-kanak. Anak jatuh ke dalam dunia baru untuknya, di mana dia, satu atau lain cara, harus memperjuangkannya meletakkan dalam kehidupan dan membuktikan kepada orang lain peranan mereka di dunia ini. Untuk menjadi egois jauh lebih mudah daripada mengasihi jiran anda. Dan sekiranya kanak-kanak itu jatuh ke dunia ini, sudah menjadi egois, maka dalam hal ini miliknya egoisme hanya akan bertambah kuat. Apa yang pasti akan mempengaruhi dirinya hubungan dengan ibu bapa, memburukkan lagi hubungan seperti itu.

Anak itu mementingkan diri sendiri dan malas: Mengapa kanak-kanak menjadi mementingkan diri sendiri, tidak mahu menolong, tidak mengampuni ibu bapa mereka, jangan faham. Di manakah sikap pengguna terhadap kehidupan?

Bagaimana untuk menahan keinginan dan kemarahan kanak-kanak

Sudah tentu, dengan kehendak kebudak-budakan, dan, terutamanya, amukan untuk melawan. Jika tidak, orang yang tidak sabar akan pasti tumbuh dari anak egois yang boleh membahayakan bukan sahaja dirinya, tetapi juga mereka siapa yang akan bersamanya. Tetapi untuk melawan, anda perlu memahami alasannya. Mereka mungkin terdapat beberapa:

  • Gangguan bayi boleh berlaku kerana keletihan, teruk kesihatan, kerana pakaian yang tidak selesa, persekitaran, hipersensitiviti terhadap sebarang manifestasi sifat: cahaya, bau, warna, bunyi;
  • Sekiranya seorang kanak-kanak mengalami kemarahan ketika dia bersama seseorang khusus dari orang dewasa, yang bermaksud bahawa dia kemungkinan besar tidak selesa dengan orang dewasa ini. Ini biasanya berlaku ketika kanak-kanak itu ditinggalkan sendirian dengan orang dewasa, yang hampir semuanya melarang, sementara beberapa orang dewasa lain, sebaliknya, membenarkan (Keluarga yang ramah akan mengubah gunung, atau bagaimana mengatasinya perselisihan dalam membesarkan anak);
  • Sekiranya amukan kanak-kanak sering berlaku, maka ini boleh berlaku bahawa dia mempunyai sesuatu yang salah dengan sistem sarafnya.

Mengetahui keadaan asas kanak-kanak jatuh ke dalam histeria, mudah untuk menentukan bagaimana ia dapat ditentang, tetapi lebih tepatnya, bagaimana ia dapat ditentang mencegah:

  • Sekiranya ibu bapa melihat bahawa anak mereka bersedia untuk mengalami histeria, cuba mengalihkan perhatiannya ke beberapa topik lain. Lebih-lebih lagi, ia mesti dilakukan dengan tenang, bersimpati dan baik hati, tidak boleh dilakukan sama sekali tidak menjerit, mengancam dan menghukum;
  • Adalah perlu untuk menjelaskan dengan jelas dan jelas kepada si anak apa yang dia dapat dan apa tidak dibenarkan. Tidak boleh “tidak” dan “boleh” diubah tempat dan memberi laluan kepada keperluan anak;
  • Apabila kanak-kanak nakal atau histeris, jangan tinggalkan dia sahaja. Walau bagaimanapun, jangan menghiburkannya (di sini bergantung kepada penyebab amukan, baca di bawah), angkat dari lantai, jika tidak, anak mungkin menganggap ini sebagai manifestasi ibu bapa kelemahan, dan kemudian keadaan mungkin bertambah buruk. Yang paling betul dalam dalam keadaan ini – terus menjalankan perniagaan, sementara memerhatikan bayi. Biasanya kanak-kanak itu akhirnya memahaminya dengan cara ini dia tidak akan mencapai apa-apa, dan dengan sendirinya menenangkan diri.
  • Walau bagaimanapun, amukan kanak-kanak boleh disebabkan oleh pelbagai sebab. Sebagai contoh, jika kanak-kanak menjadi histeris kerana hakikatnya tidak ada ibunya (dan ini adalah kes yang agak biasa), maka, nampaknya, lebih tepat untuk mengasihani dia dan memberi jaminan bahawa ibu akan segera akan. Lebih bijak melakukan perkara yang sama sekiranya, katakan, seorang kanak-kanak jatuh, dan itu menyakitkan dia. Atau – jika ada yang menyinggung perasaannya secara tidak adil orang asing. Atau – ketika dia takut akan sesuatu atau seseorang. Dalam semua kes ini, bayi mungkin akan tenang lebih cepat jika peluk, menyesal dan menyatakan simpati;
  • Setelah anak itu tenang, anda perlu bercakap dengannya “oleh jiwa, “menjelaskan kepadanya bahawa dia berkelakuan buruk dan berkelakuan seperti itu tidak dibenarkan.

Sudah tentu, ini jauh dari semua cadangan. Perkara utama di sini adalah memberi kanak-kanak itu memahami dengan jelas bahawa tidak kira apa pun dia, ibu bapa daripada mereka tidak akan menyerah kepadanya. Sekiranya dia tidak menerangkannya, kemungkinan besar dia dan pada masa akan datang akan cuba memanipulasi dengan cara ini oleh ibu bapa. Tetapi jika dia faham dan, lebih-lebih lagi, menghentikan ini tingkah lakunya, dia pasti dipuji.

Kami juga membaca: Bagaimana menangani taska tantrum: nasihat daripada ahli psikologi

Cara mengatasi keegoisan anak

Akan sangat bagus sekiranya usaha ibu bapa membanteras mementingkan diri kanak-kanak telah berjaya. Dan jika, seperti yang mereka katakan, “kereta api hilang “? Mementingkan diri sendiri adalah perasaan manusia yang tidak bertahan tempat, mengembang, mendalam dan akhirnya menangkap seseorang sepenuhnya. Oleh itu, tindakan segera sangat diperlukan, tujuannya – mengatasi keegoisan kanak-kanak. Berikut adalah beberapa langkah berikut:

  • Adalah perlu untuk membiasakan anak dengan kebebasan. Bermula pukul tiga bertahun-tahun, bayi itu mungkin kemas di biliknya sendiri untuk berpakaian, melaksanakan tugas sederhana lain;
  • Secara beransur-ansur adalah perlu untuk memperluas bulatan perkara-perkara yang anak dapat untuk melakukannya sendiri. Lebih-lebih lagi, perlu bagi setiap kes tersebut dia mengakhirinya. Kanak-kanak itu harus dipuji kerana telah selesai bekerja. Ini paling baik dilakukan di hadapan semua ahli yang lain. keluarga
  • Sangat cepat dan berkesan kanak-kanak menyingkirkan anaknya sendiri kecenderungan mementingkan diri sendiri, jika anda membiarkannya memahami dengan jelas betapa buruknya mementingkan diri sendiri. Katakan ibu selalu membangunkannya sekolah, mengumpulkan beg bimbitnya, membelai pakaian sekolahnya, dll. Sudah jelas bahawa kanak-kanak itu terbiasa dengannya. Tetapi begitu ibu dengan sengaja Tidak, egois muda tidur di sekolah, akibatnya dia mengalami kesulitan dan masalah tertentu. Rawatan seperti itu sebaliknya, “hampir semua perkara akan membuat anda berfikir seperti itu mementingkan diri sendiri adalah buruk;
  • Seharusnya sekerap mungkin untuk menarik minat anak dalam urusannya sekolah, tadika, bahagian sukan, dan lain-lain anda perlu bertanya kepadanya tentang rakan, rakan sekelas, kenalan. Sekiranya kanak-kanak itu bimbang tentang mereka, yang bermaksud bahawa dia akan segera membesar egoisme kebudak-budakan mereka;
  • Apabila terdapat beberapa anak dalam keluarga, maka egois pemula ada di sekitar tidak ada yang “menari”, memanjakan semua keinginannya dan tidak menjadikannya idola domestik. Maksudnya, tidak ada seorang pun anak memberi peluang untuk merasa luar biasa juga, itu bermaksud bahawa dia tidak akan mempunyai peluang untuk mementingkan diri sendiri. Kecuali Lebih-lebih lagi, dalam keluarga besar, anak-anak biasanya tinggal bersama, berkongsi antara satu sama lain dan saling menolong. Berkongsi dan saling menjaga adalah pencegahan masa kanak-kanak yang sangat berkesan mementingkan diri sendiri;
  • Terutama ibu bapa yang sukar harus bertindak sekiranya kanak-kanak itu menunjukkan sikap mementingkan diri sendiri terhadap mereka. Tidak boleh tidak boleh dibiarkan didorong oleh ibu bapa. Ungkapan Yang Biasa Digunakan “hidup untuk kanak-kanak” adalah sangat salah. Kerana pada masa akan datang kanak-kanak seperti itu juga akan hidup secara eksklusif untuk dirinya sendiri: jadi dia diajar. Oleh itu, dalam menangani anak-anak, anda mesti mematuhi memiliki “I”, sambil tidak kehilangan cinta untuk mereka.

Beberapa perkataan sebagai hasilnya

Katakan sekali lagi: egoisme keanak-anakan, dan juga egoisme sejagat egoisme, fenomena pada prinsipnya, cukup difahami dan normal. Walau bagaimanapun pada masa yang sama terdapat egoisme “sihat” dan “tidak sihat”. Egoisme “Sihat” membantu seseorang untuk terus hidup di dunia ini. Egoisme “Tidak sihat”, iaitu perhatian yang berlebihan dan menyakitkan orangnya, sebaliknya, membahayakan seseorang, dan lebih banyak lagi membawa membahayakan mereka yang tinggal di sebelahnya.

Egoisme manusia terbentuk pada zaman kanak-kanak. Dan di sini ibu bapa menghadapi tugas yang paling penting – tidak membiarkannya kanak-kanak itu mengembangkan diri dengan tepat egoisme “tidak sihat”. Kembangkannya mudah, melenyapkan – hampir mustahil. Perlu bertindak di sini dengan cara yang agak teruk, yang disebutkan di atas. Jika tidak, di rawatan lanjut mengenai ego yang matang akan dilakukan masyarakat, lebih-lebih lagi, dengan cara yang lebih sukar.

Kami juga membaca:

  • Apa yang perlu dilakukan sekiranya anak itu tidak mematuhi anda?
  • Bagaimana membesarkan anak-anak: lobak merah atau tongkat?
  • 10 petua untuk berhenti menjerit kepada anak-anak anda
  • 10 rahsia membesarkan anak yang taat: bagaimana mengajar anak-anak menghormati dan mendengar ibu bapa
  • Bagaimana mendidik semula anak yang manja (bagaimana memahami bahawa anak manja: tanda dan sebab)

Anak saya seorang egois, nasihat daripada ahli psikologi

Sekolah ibu: Adakah satu-satunya anak egois?

Like this post? Please share to your friends:
Leave a Reply

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: