Anda tidak boleh menghukum kanak-kanak (Irina Mlodik)

Hukuman seorang kanak-kanak mencederakan jiwa dan tidak membawa baik. Ahli psikologi kanak-kanak Irina Mlodik memberitahu:

Hukuman juga boleh dilakukan oleh ibu bapa untuk memaksa anak buat apa sahaja yang ibu bapa mahukan. Sebenarnya, saya percaya bahawa pendidikan boleh dilakukan tanpa hukuman. Hukuman sering menjadi cara luahkan kemarahan anda, ketidakberdayaan anda, ketidakpuasan anda terhadap anak itu. Ini adalah cara yang melampau apabila kita tidak dapat mengatasi.

Sebab kedua kita mahu menghukum kanak-kanak adalah kadang-kadang, kurangnya kepercayaan pada kenyataan bahawa jika kita tidak menghukum, kita tidak akan memperbaikinya itu semacam “Anda telah melakukan kesalahan”, seolah-olah anak itu akan menjadi terus melakukan perkara yang sama.

Perkara tradisional seperti itu: kami menjumpai rokok daripadanya atau menangkapnya dia merokok, dan kita perlu mengesankan dalam fikirannya bahawa merokok memudaratkan kita menjatuhkan hukuman untuk kita seorang budak lelaki, sebagai contoh. Seolah-olah dia tidak tahu bahawa merokok itu buruk, itu kita menentang kenyataan bahawa kemungkinan besar kita tidak menyokongnya – dia hebat tahu bahawa. Tetapi sering menghukum kita adalah cara untuk sampai ke sana semua kemarahan kita, semua kegelisahan kita, semua kekecewaan kita. “Kami akan ingin mempunyai budak lelaki yang tidak merokok, inilah budak lelaki kita merokok, “dan seolah-olah bertahan dari semua kegusaran dari peristiwa ini dari kami hancur harapan terhadapnya, kami menghukumnya.

Sebenarnya, nampaknya anak-anak tidak memerlukan hukuman. Nampaknya jika sesuatu berlaku dan kita boleh bercakap dengan kanak-kanak itu, jelaskan kepadanya perasaan kita, perasaan kita kegelisahan, jelaskan akibat sesuatu, maka hukumannya tidak diperlukan.

Apabila kita, misalnya, marah, benci kepadanya, dalam keadaan mati pucuk, dan kita memukulnya, misalnya, dari mati pucuk, dari fakta bahawa sudah lima kali mengatakan dia tidak mendengar kami dan kami memukul. Maka sekurang-kurangnya untuk memahami bahawa ini adalah perasaan kita, bahawa ini adalah mati pucuk kita, bahawa dia, secara relatifnya, tiada kaitan dengannya.

Secara tradisinya, ibu bapa bercakap tentang bagaimana mereka menerapkannya hukuman kanak-kanak. Mereka berkata: “Saya pernah berkata kepadanya,” jangan memanjakan diri, “dua berkata “jangan main-main”, kata tiga orang, dan kemudian saya tidak tahan dan saya Saya memukul. “Saya mengatakan bahawa anda bahkan tidak cuba memahami mengapa dia melakukannya, dia melihat dengan sempurna bahawa itu membuat anda marah, bahawa anda memberitahu dia melarang anda marah, tetapi dia meneruskannya untuk dilakukan.

Baca juga: Mengapa tidak boleh memukul anak – 6 sebab

Ini bermaksud, ia sering berlaku bahawa dia memerlukan reaksi anda, anda perasaan, perhatian anda. Kerana kadang-kadang dia tidak mempunyai harapan menarik perhatian anda dengan cara lain, maka dia bahkan bersedia untuk perkara seperti itu – malah kemarahan anda, malah hukuman, dan sebagainya. Kerana kadang-kadang dihukum adalah hubungan yang sangat kuat, sangat campur tangan ibu bapa yang kuat, ini adalah ibu bapa yang sangat kuat perasaan. Dan pada masa ini, secara paradoks, kanak-kanak itu merasa ada apa dengan dia: “ibu saya perhatikan saya,” menampar, menjerit dan begitulah seterusnya.

Oleh itu, jika kita mahu menghentikan anak dari sesuatu, itu sudah cukup katakan: “berhenti, berhenti, jangan lakukan ini, itu mengganggu saya, saya Saya mendengar anda, saya mendengar bahawa anda mahu berjalan, atau saya mendengar apa yang anda mahukan gula-gula. “Di satu pihak, mungkin sukar untuk dididik kanak-kanak itu tidak pernah menghukumnya, sekurang-kurangnya dari anaknya sendiri tidak berdaya, marah. Saya tidak menyalahkan ibu bapa yang melakukan ini, saya sendiri melakukannya semasa dia ibu bapa. Tetapi sekurang-kurangnya kita perlukan sedar bahawa tidak ada gunanya hukuman, ada faedahnya ialah menghentikan anak dan menunjukkan kepadanya sempadan.

hukuman kanak-kanak

Terutama jika hukuman itu dalam bentuk yang memalukan, terutamanya jika menyebabkan rasa malu yang membara pada anak, kebencian, perasaan bahawa dia benar-benar buruk, perasaan takut atau perasaan, Tuhan melarang, kesakitan fizikal, kekerasan, ia berlaku dalam keluarga kita ketika anak itu boleh dipukul, dicambuk. Ini bukan kes yang jarang berlaku walaupun pada hakikatnya sekarang kita kelihatan seperti tinggal di rumah yang lebih banyak dunia humanistik, tetapi malangnya ibu bapa sangat ramai mempunyai keganasan terhadap anak-anak mereka.

Sangat yakin bahawa mereka mendidik mereka sedemikian rupa tanpa hukuman dengan apa cara sekalipun. Mereka berkata: “Saya telah dicambuk, dan saya mencambuk, inilah saya dibesarkan sebagai lelaki. “Sebenarnya, mereka membesarkan anak kedudukan pengorbanan ketika dia berada dalam situasi keganasan, berkomitmen atasnya, atau membesarkan anak yang zalim, seperti itu binatang kecil, makhluk jahat seperti itu, yang kemudian tumbuh dewasa jahat kepada seluruh dunia, tersinggung oleh seluruh dunia, dihina dari dunia. Sudah tentu, yang dia pelajari kemudiannya adalah untuk mengaibkan orang lain, anak sendiri dan orang sekeliling.

Oleh itu, saya agak menentang hukuman. Walaupun ini juga berfungsi – dapat menyampaikan kepada anak, dapat mendengar anak, dapat memahami dia, perhatikan dia. Lebih sukar untuk menghukum lebih mudah.

Kami juga membaca:

  • 8 cara setia menghukum kanak-kanak. Cara menghukum anak kerana kemaksiatan
  • Memukul atau tidak memukul anak – akibat hukuman fizikal kanak-kanak
  • Cara menghukum anak
  • Untuk menghukum atau tidak anak kerana salah laku?
  • Apa yang perlu dilakukan sekiranya anak itu tidak mematuhi anda?
  • 7 contoh bagaimana ibu bapa mendorong salah laku anak
  • Bagaimana membesarkan anak-anak: lobak merah atau tongkat?

Like this post? Please share to your friends:
Leave a Reply

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: